Warung Nasi Tutup, Puasa ala Terpaksa

Lagi-lagi Hari yang kurang berkenan diHati, pagi hari yang segar nanpaknya bertolak belakang dengan keadaan fikiran yang kurang begitu jernih, pagi itu pikiran kusut seperti benang yang kusut, hal ini disebabkan karena selain cucian yang sempat di rendam dati malam sudah tercium bau kusam,
ditambah lagi rasa perut nan lapar Plus tidak ada Warung Nasi yang Buka, alangkah sempurnanya derita hari ini saya pikir saat itu.

Warung Nasi tempat biasa saya Ngutang, (hehe) ternyata pagi itu tutup, kebetulan sudah satu minggu ini kiriman dari orang tua belum juga sampai, ya terpaksa ngutang kanan kiri untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, pagi itu seperti yang sudah saya katakan tadi bahwa Warung Nasi Tutup nanpaknya menjadi kenangan indah tersendiri, mengapa demikian, karena di Hari itu saya bersama satu orang teman saya terpaksa harus Puasa.

Puasa Ala Terpaksa Mungkin itu benar-benar menjadi salah satu hari yang tidak akan terlupakan oleh saya, haha,, entah kenangan manis atau kurang manis yang jelas kejadian ini benar-benar berkesan. Puasa di jadikan alasan karena tidak ada warung yang buka, haduuh.. hahaha.. apa kata dunia dan apa kata pak ustadz ya? wah, biar deh, yang penting niatnya juga ada.

Lalu bagimana ya hukumnya? yah, lagi-lagi ane harus ngaji n tanya pada pak ustadz tentang hal ini, tapi suer, niatnya baik kok.. :D hehe

2 Responses to "Warung Nasi Tutup, Puasa ala Terpaksa"

  1. Kasian benar tuh nasibnya. Sepertinya butuh si pendamping untuk memasak agar makanannya terjamin :))

    Kenangan semasa menjadi anak kost memang sering membuat kita ketawa sendiri mengingatnya.

    ReplyDelete
  2. Secepatnya mang, do'akan saja semoga proses pencarian calon istrinya lancar.. :D hehe

    ReplyDelete

Silahkan tuliskan komentar anda dibawah ini dengan baik & benar, harap tidak melakukan spam karena pasti akan langsung kami hapus, opini, saran dan kritik kami persilahkan.